Label

Nurel Javissyarqi Esai Kitab Para Malaikat Karya Lukisan: Andry Deblenk Media: Crayon on Paper Menggugat Tanggung Jawab Kepenyairan Sutardji Calzoum Bachri Kritik Sastra Hasnan Bachtiar Ignas Kleden Puisi Resensi Catatan Sutardji Calzoum Bachri Fahrudin Nasrulloh Robin Al Kautsar Sajak Surat Asarpin Awalludin GD Mualif Berita Utama Dimas Arika Mihardja Fikri MS Iskandar Noe Mahmud Jauhari Ali Maman S. Mahayana Muhammad Rain Potret Sang Pengelana (Nurel Javissyarqi) Sabrank Suparno SelaSastra Boenga Ketjil Siwi Dwi Saputro Sofyan RH. Zaid Suryanto Sastroatmodjo Tosa Poetra Trilogi Kesadaran A. Qorib Hidayatullah Adzka Haniina Al Barri Aguk Irawan MN Agus B. Harianto Ali Topan Diantoko Balada-balada Takdir Terlalu Dini Ballads of Too Early Destiny Catatan KPM Chamim Kohari Chicilia Risca Christian Zervos Dami N. Toda Darju Prasetya Denny Mizhar Dwi Cipta Eka Budianta Evan Ys Fanani Rahman Hadi Napster Heri Listianto Herry Lamongan Hudan Hidayat Imamuddin SA Imron Tohari Inspiring Writer Komunitas Deo Gratias Liza Wahyuninto Lukisan Marhalim Zaini Mh Zaelani Tammaka Mofik el-abrar Noor H. Dee Noval Jubbek PDS H.B. Jassin Pengantar KPM Pengantar antologi puisi tunggal “Sarang Ruh” Picasso Rabindranath Tagore Rakai Lukman Raudal Tanjung Banua Rengga AP Saut Situmorang Self Portrait Self Portrait Nurel Javissyarqi by Wawan Pinhole Sergi Sutanto Shiny.ane el’poesya Sigit Susanto Sihar Ramses Simatupang Sunu Wasono Sutejo Tarmuzie Tengsoe Tjahjono Wawan Eko Yulianto Wawan Pinhole Yona Primadesi

6.12.2011

Mengenal Kepenyairan Sutardji Calzoum Bachri

Judul: Menggugat Tanggung Jawab Kepenyairan Sutardji Calzoum Bachri
Penulis: Nurel Javissyarqi
Penerbit: Pustaka Pujangga
Terbit: Mei 2011
Tebal: 100 halaman
Harga: Rp. 19.000,-
Peresensi: Heri Listianto
tunaspustaka.blogspot.com

Tidak asing lagi, nama Sutardji Calzoum Bachri di belantika kesusastraan Indonesia atas Kredo Puisinya. “Kata-kata harus bebas dari penjajahan pengertian, dari beban idea. Kata-kata harus bebas menentukan dirinya sendiri”.


Kemunculan tekat sebagai pengamat, penikmat, pengkritik, dan juga sebagai pelaku sastra terus bermunculan dan benar-benar ditunjukkan Nurel Javissyarqi dalam web http://sastra-indonesia.com/ salah satunya adalah tanggapan untuk esai Sutardji Calzoum Bachri berjudul Sajak dan Pertanggungjawaban Penyair orasi budayanya di dalam acara Pekan Presiden Penyair, yang dimuat Republika, 9 September 2007.

Dalam tulisan itu Sutardji Calzoum Bachri menyatakan teks Sumpah Pemuda sebagai puisi, yang dilandasi faham Ibnu Arabi mengenai kun fayakun, kemudian dikembangkan frasa-frasa berikut: “Peran penyair menjadi unik, karena sebagaimana Tuhan tidak bisa dimintakan pertanggunganjawaban atas ciptaannya, atas mimpinya, atas imajinasinya secara ekstrim boleh dikatakan penyair tidak bisa dimintakan pertanggungjawaban atas ciptaannya, atas puisinya.”

Dilanjutkan dengan keberanian Nurel Javissyarqi dalam mengamati eksistensi puisi-puisi Sutardji Calzoum Bachri yang lain dan kaitannya dengan beberapa ayat di dalam surat Asy Syu’ara. Nurel Javissyarqi berbicara panjang lebar mengamati mulai dari putih, hitam, coklat, riang ke remang.

Kemudian Nurel Javissyarqi mengungkap dengan dua esai Sutardji Calzoum Bachri sebagai lampiran yang menurutnya sudah cukup untuk mengidentifikasi anatominya di wilayah susastra yang mungusung “mantra” sebagai tradisi.

Kelebihan Sutardji Calzoum Bachri dalam buku ini dijelaskan bahwa, dalam ilmu kemantraan di bencah tanah Jawa ada istilah ajian panglimunan, berguna tidak untuk menyerang pun membentengi dari sergapan. Tepatnya berdaya mengaburkan pandangan musuh demi meloloskan jejak atau memberi kefahaman keliru seakan-akan di sinilah letak tanggung jawab Sutardji Calzoum Bachri.

Meskipun buku ini memiliki sub judul Menggugat Tanggung Jawab Kepenyairan Sutardji Calzoum Bachri, tetapi tidak seluruh bagian dalam buku ini mengulas tentang gugatan-gugatan terhadap Sutardji Calzoum Bachri. Sebagian besar isi buku ini adalah pengalaman Nurel Javissyarqi dalam memahami dan mengamati kepenyairan Sutardji Calzoum Bachri baik secara kultural maupun filosofis. Dari sinilah ia mengenal kekayaan ciri kepenyairan Sutardji Calzoum Bachri.

Semua itu diungkapkan Nurel Javissyarqi secara objektif, lugas, bahkan dengan sangat rinci. Inilah yang membuat buku ini tidak membosankan dan bahkan penting untuk dibaca.

Peresensi: Heri Listianto (Penyair)

Tidak ada komentar: